rektor-1024x682
list

KUA Jadi Tempat Nikah Semua Agama, Prof Wan: Sejalan Dengan Arus Moderasi Agama

Facebook
Twitter
WhatsApp

PEMBARUAN.ID – Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung, Prof Wan Jamaluddin, P.hD, mendukung rencana Kementerian Agama yang akan menjadikan Kantor Urusan Agama (KUA) sebagai kantor pencatatan perkawinan untuk semua agama.

Hal tersebut, menurut pemilik sapaan Prof Wan itu, sesuai dengan arus moderasi beragama.

“Wacana Gus Menteri ini sangat baik dan sejalan dengan arus moderasi beragama yang sudah digaungkan dan diimplementasikan,” kata dia, melaui surat elektroniknya yang diterima pembaruan.id, Rabu (28/02/2024).

Menurut Prof Wan, Kementerian Agama merupakan milik semua agama. Sehingga, KUA kedepan memang harus menjadi pusat layanan keagamaan, termasuk bimbingan perkawinan lintas agama.

Sebab, lanjutnya, bimbingan perkawinan merupakan hak pengantin, termasuk Non Muslim. Dengan Bimbingan Perkawinan tersebut, diharapkan kualitas ketahanan keluarga Indonesia akan meningkat.

“Kementerian Agama bertanggungjawab secara moral untuk meningkatkan kualitas ketahanan keluarga, baik keluarga Muslim maupun Non Muslim,” jelas doktor lulusan Rusia tersebut.

Prof Wan menjelaskan, dengan mengembangkan fungsi KUA sebagai tempat pencatatan pernikahan untuk semua agama membuat data pernikahan dan perceraian bisa lebih terintegrasi dengan baik.

“Ini ide bagus lantaran semua agama berhak mendapatkan layanan yang sama. Sehingga, urusan pencatatan pernikahan lintas agama dapat dilakukan di KUA,” kata Prof Wan.

Perlu Payung Hukum dan Dialog Lintas Agama

Akan tetapi, meski mendukung wacana tersebut, Rektor UIN Raden Intan Lampung juga memberikan catatan kritis. Catatan tersebut antara lain perlu adanya regulasi baru sebagai payung hukum.

“Jika KUA akan melayani pernikahan semua agama, regulasi harus mendukung dan penambahan SDM serta sarana-prasarana,” tegasnya.

Selain itu, dialog dengan berbagai pihak lintas agama sangat penting dilakukan untuk menyukseskan program tersebut.

Seperti diketahui, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan KUA direncanakan akan menjadi tempat menikah semua agama. Hal itu katanya akan memberikan kemudahan bagi warga nonmuslim.

“Selama ini kan saudara-saudara kita non-Islam mencatatkan pernikahannya di catatan sipil. Kan gitu. Kita kan ingin memberikan kemudahan. Masa nggak boleh memberikan kemudahan kepada semua warga negara?” kata Yaqut di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (26/2/2024).

Menurut Gusmen, panggilan akrabnya, KUA merupakan bagian dari Kementerian Agama dan Kementerian Agama, menurutnya adalah kementerian untuk semua agama bukan hanya Islam.

“KUA juga memberikan pelayanan keagamaan pada umat agama non-Islam,” jelasnya. (***)

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Berita Terkait

Copyright © pembaruan.id
All right reserved